Andhra live web cam sex Free online chat for couples

05-Oct-2016 19:10

Kami berpelukan ketika jatuh di atas sofa kerana terlalu sedap.Aku masih menyucuk-cucuk masuk batangku ke dalam puki Suraya sehingga batangku berasa layu.Dengan meluruskan kaki begitu, ia jelas merapatkan pintu puki dan menjadikan aktiviti sorang tarik semakin hangat.[Amaran], jika si perempuan belum sampai klimaks, jangan lakukan secara terburu-buru kerana ia mungkin akan menyakitkan lubang puki serta mungkin mengoyakkan kulit kepala batang anda. Bila keadaan sudah lancar dan aku tanpa banyak masalah semakin melajukan sorong tarikku dan dengan bantuan Suraya, yang kadang-kadang menggoyangkan punggungnya ke kiri dan ke kanan, aku rasa hendak klimaks tetapi aku tarik batang aku keluar dan memusingkan badan Suraya.Jam di ruang tamu itu menunjukkan hampir ke pukul 3 pagi.Aku rasa pusingan keempat ini tidak merangsangkan kerana kami kembali dengan teman wanita masing-masing.Air mani Hamdan yang tidak banyak itu masih bertakung di belakang Diana.

Andhra live web cam sex-38Andhra live web cam sex-20

Kelentit Suraya seperti kelentit Diana, kemerahan, mungkin dipantat keterlaluan malam ini. Pantas aku hisap dan jilat kelentitnya seperti aku lakukan dengan Diana sambil sebelah jariku memainkan lubang bontot Suraya.

Dia sudah kelayuan kesedapan, seperti pasrah dengan apa sahaja yang aku lakukan.

Aku cium buah dadanya terlebih dahulu dan aku debarkan tangannya ke dinding sambil aku biarkan batang aku terus masuk gagah ke dalam puki Suraya.

Kami berehat seketika, Suraya duduk malu di sebelahku dan anak matanya sering memandang batang aku yang rebah.

Roslan dan Amy sudah memulakan pusingan ketiga ini dengan bercium dan meraba-raba.

Kelentit Suraya seperti kelentit Diana, kemerahan, mungkin dipantat keterlaluan malam ini. Pantas aku hisap dan jilat kelentitnya seperti aku lakukan dengan Diana sambil sebelah jariku memainkan lubang bontot Suraya.

Dia sudah kelayuan kesedapan, seperti pasrah dengan apa sahaja yang aku lakukan.

Aku cium buah dadanya terlebih dahulu dan aku debarkan tangannya ke dinding sambil aku biarkan batang aku terus masuk gagah ke dalam puki Suraya.

Kami berehat seketika, Suraya duduk malu di sebelahku dan anak matanya sering memandang batang aku yang rebah.

Roslan dan Amy sudah memulakan pusingan ketiga ini dengan bercium dan meraba-raba.

Selepas Suraya meraung kesedapan dengan cecair pekat terpecik ke tanganku, pantas aku dirikan dia dan hadapkan mukanya ke dinding.